by

FUAD IAIN Cirebon Sosialisasikan Pelaporan PDDIKTI

CIREBON, SC- Fakultas Ushuludin Adab dan Dakwah (FUAD) Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Syekh Nurjati Cirebon menyosialisasikan pelaporan Pangkalan Data Pendidikan Tinggi (PDDIKTI) dan bimbingan teknis praktik cara melakukan pelaporan per semester, Selasa (12/1/2021).

Wakil Dekan (Wadek) I FUAD IAIN Syekh Nurjati Cirebon, Dr Arief Rachman MSi menjelaskan, kegiatan tersebut tidak hanya diikuti staf jurusan yang ada di FUAD, namun juga staf dari Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan (FITK), Fakultas Syariah dan Ekonomi Islah (FSEI), dan pascasarjana kampus setempat.

“Pada prinsipnya sosaslisai ini kepada staf, yaitu terkait data mahasiswa yang harus selalu diinput setiap semesternya agar data mahasiswa itu tercatat secara resmi sebagai mahasiswa Indonesia di Forlap Dikti,” jelas Arief kepada Suara Cirebon melalui sambungan telepon.

Dengan melakukan pencatatan secara berkala, lanjut dia, pihaknya pun dapat memiliki pangkalan data yang valid, dari mulai jumlah mahasiswa hingga data-datanya. Sehingga, dengan data tersebut pihaknya dapat menyusun anggaran dan memberikan pelayanan prima kepada mahasiswa.

“Karena, kalau tidak terdata maka mahasiswa tersebut tidak tercatat sebagai mahasiswa di Indonesia. Untuk itu, mahasiswa juga dituntut untuk memberikan data jika dibutuhkan, salah satunya untuk PIN atau Penomoran Ijazah Nasional. Sehingga, dari segi administrasi, mahasiswa pun dapat terlayani dan mempunyai status,” terang Arief.

Bahkan, menurut dia, dengan tercatatnya data mahasiswa di Forlap Dikti, proses legalisir ijazah pun akan tereduksi. Pasalnya, kata Arief, mahasiswa tidak perlu lagi membawa photo copy ijazah untuk melakukan proses administrasi pendaftaran atau keperluan lainnya, mereka cukup menyebutkan nomor maka data mahasiswa tersebut akan dapat dilihat.

Namun, diakuinya, dalam melakukan pendataan tersebut ada beberapa kendala yang dihadapi, seperti lamanya membuka website Forla Dikti dan keterlambatan pengisian data mahasiswa. Untuk itu, kata Arief, hal ini dibutuhkan partisipasi dari semua pihak, baik dari mahasiswa, staf, dosen, maupun unsur pimpinan.

“Karena jika ada keterlambatan uploading data, maka untuk melakukan pengisian kembali itu susah. Kalau untuk akses, karena seluruh Indonesia kan mengakses, jadi mungkin agak lama membuka websitenya. Jadi, dalam tanda kutip, kita harus jeli memilih waktu kapan untuk mengakses,” ungkapnya.

Untuk itu, dia berharap, melihat begitu pentingnya pencatatan data tersebut sehingga dapat menimbulkan suatu kesadaran dari semua pihak untuk melakukan penginputan data sesuai waktu yang telah ditentukan, sehingga prosesnya dapat berjalan dengan baik.

BACA JUGA: 36 CPNS IAIN Cirebon Terima SK

“Harapannya, semoga timbul kesadaran menginput data secara digital dari semua pihak. Sehingga kita dapat memberikan pelayanan yang prima kepada mahasiswa yang aktif dan berjalan dengan baik secara by system,” ucapnya.

Sementara itu, Pranata Humas IAIN Syekh Nurjati Cirebon, H Mohamad Arifin MPdI menjelaskan, demi mendukung peningkatan kesadaran penginputan data tersebut pihaknya pun akan melakukan sosialisasi melalui media informasi yang dimiliki kampus.

“Insya Allah kita akan membantu menyosialisasikannya sesuai kewenangan kita di humas. Bantuan tersebut salah satunya dengan membuat pamflet terkait pentingnya penginputan data di Forlap Dikti. Pamflet tersebut akan kita share di media sosial yang dimiliki kampus yang dapat diakses seluruh mahasiswa dan Sivitas IAIN Syekh Nurjati Cirebon, sehingga kesadaran itu akan semakin tumbuh,” tandasnya. (Arif)

Comment