by

Kelola Sampah dari Desa

DLH Keliling Ajak Diskusi Pemdes Soal Tangani Sampah Mandiri

KEDAWUNG, SC- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Cirebon menggelar kegiatan sosialisasi sampah mandiri di Desa Sutawinangun, Kecamatan Kedawung, Kabupaten Cirebon, Rabu (18/12). Dalam kesempatan tersebut Dinas Lingkungan Hidup Mengajak diskusi mengenai pengelolaan sampah secara mandiri kepada Pemerintah Desa (Pemdes) Sutawinangun dan sarjana pendamping desa yang berasal dari beberapa kecamatan.

Kepala Seksi (Kasi) Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup Dadi Ahmadi mengatakan kegiatan sosialisasi tersebut lebih bertujuan untuk mendorong pemerintah desa agar mengalokasikan sebagian Dana Desa (DD) untuk pengelolaan sampah yang ada didesanya. Sehingga permasalahan sampah bisa ditangani sendiri oleh pemerintah desa.

“Dalam kesempatan ini kami juga meminta dukungan sarjana pendamping desa untuk ikut serta dilibatkan karena salahsatu yang mengawal Dana Desa di antaranya teman-teman sarjana pendamping desa.
Makanya di Sutawinangun ini mereka kami minta pendapat dan gagasannya terkait pengelolaan sampah,” ujarnya.

Menurutnya, permasalahan sampah bukan serta merta merupakan tanggung jawab DLH, semata akan tetapi untuk saat ini peran serta pemerintah desa juga sangat dibutuhkan dalam penanganan sampah itu sendiri. Dengan sosialisasi seperti ini alhamdulillah sekarang sudah banyak desa-desa yang tergerak ikut menangani sampah salahsatu bukti dengan adanya tempat pembuangan sampah sementara di tingkat desa kami menilai pemerintah Desa Sutawinangun sangat responsif mengenai hal ini.

“Saya berharap ke depan persoalan sampah yang ada di Kabupaten Cirebon dapat terselesaikan di tingkat desa, sehingga ke depan lebih tertib dalam mengelola sampah,” sambungnya.

Sementara itu Pejabat Kuwu Desa Sutawinangun, M Ridwa Hamidi ST mengaku berterima kasih kepada Pemkab Cirebon melalui DLH karena dengan sosialisasi dan diskusi ini kami mendapatkan banyak masukan terkait pengelolaan sampah secara mandiri. Sampah selalu menjadi persoalan tersendiri didesa kami sehingga dengan adanya sosialisasi ini kami dapat memahami bagaimana cara mengelola sampah dengan baik kami sendiri telah mengalokasikan dana desa kami untuk mengatasi permasalahan sampah ditingkat desa kami.

Banyak desa yang telah memiliki tempat pembuangan sampah, namun masih banyak juga yang tidak berfungsi secara maksimal. Sehingga kedepan akan mengatasi sampah secara berkala dan bertahap.

“Hal pertama akan kami lakukan adalah membangun tempat pembuangan sampah sementara sehingga dapat menampung seluruh sampah yang berasal dari tiap RW kami akan menghimbau kepada masyarakat untuk tidak membuang sampah ke sungai agar tidak menimbulkan banjir dikemudian hari.
Saya berharap ke depan permasalahan sampah di sutawinangun dapat teratasi saya juga meminta kepada dinas terkait untuk menormalisasikan sungai yang ada di Desa Sutawinangun agar permasalahan banjir yang kerap terjadi bisa teratasi,” paparnya. (Vicky)

Comment