by

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Cirebon, Rudiana: Minyak Goreng Subsidi Hilang, Masyarakat Susah

JAMBLANG, SC – Wakil Ketua DPRD Kabupaten Cirebon, Rudiana SE memanfaatkan reses terakhirnya pada masa sidang kedua tahun 2022 untuk menyerap warga di daerah pilihan (dapil)-nya di Desa Bojong Wetan, Kecamatan Jamblang, Senin (14/2/2022).

Pada kesempatan itu Rudiana menyerap sejumlah aspirasi di antaranya, BPJS warga tidak mampu, program keluarga harapan (PKH), usulan perbaikan insfrastruktur jalan serta kelangkahan minyak goreng di pasaran yang terjadi di seluruh Cirebon.

“Keluhan dari pedagang kecil, masakan dan gorengan bahwa kelangkahan minyak goring ini sangat membebani mereka,” kata Rudiana kepada Suara Cirebon.

BACA JUGA: Nelayan Suranenggala Deklarasi Dukung Muhaimin Iskandar

Menurut Rudiana, minyak goring terkadang ada di minimarket tapi hanya bertahan sebentar karena langsung habis diserbu warga.

“Mereka meminta  pemerintah daerah membantu pengadaan minyak goreng yang langka. Masyarakat merasakan, minyak goreng ada di tiap-tiap warung di desa dengan harga yang terjangkau,” ujarnya.

Rudiana menyebut, persoalan kelangkaan minyak goreng harus dicarikan solusinya oleh pemerintah daerah.

BACA JUGA: Rudiana Utamakan Kesejahteraan dan Kemakmuran Masyarakat

“Pemerintah termasuk pemerintah daerah notabenenya adalah pelayan masyarakat. Kami akan memanggil untuk meminta penjelasan dari Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Perdagin), walaupun ini sudah menjadi permasalahan nasional,” ujarnya.

Ironisnya, lanjut Rudiana, barang-barang yang disubsidi pemerintah, justru langka di pasaran. Padahal, untuk subsidi tersebut, pemerintah mengucurkan anggaran yang sangat besar.

“Kita semua tahu pemerintah pusat akan memberikan subsidi minyak goreng, tapi manakala pemerintah pusat melakukan subsudi barangnya malah susah di pasaran barang apa pun. Contoh kemarin di Desa Jemaras Kidul ada kelangkahan pupuk yang notabennya pupuk barang subsidi pemerintah, tapi pada saat masyarakat butuh pupuk itu tidak ada,” katanya.

BACA JUGA: Siska Karina Serap Aspirasi Warga Desa Kalitengah

Karena seringnya barang yang disubsidi pemerintah hilang dari pasaran, menurut Rudiana, sejumlah masyarakat bahkan berpikir lebih baik tidak ada subsidi tapi barangnya ada.

“Pupuk bersubsidi, minyak goreng disubsidi tapi barang tidak ada kan bikin repot. Padahal tujuan dari pemerintah adalah untuk memperingan beban masyarakat terutama masyarakat kecil. Tapi dengan adanya subsidi itu justru membuat susah masyarakat karena kelangkaan barang tersebut di pasaran,” kata Rudiana . (Narsita)

Comment