by

Guru Ngaji Sangat Dibutuhkan Masyarakat, Wakil Walikota Cirebon, Eti Herawati Ajak Ubah Persepsi yang Menilai Profesi Guru Ngaji Terpinggirkan

KOTA CIREBON, SC- Persepsi masyarakat terhadap guru ngaji harus diubah. Pasalnya, selama ini guru ngaji dianggap sebagai profesi yang terpinggirkan dan tidak pernah mendapatkan apresiasi.

Hal itu dikemukakan Wakil Wali Kota Cirebon, Hj. Eti Herawati saat menghadiri Deklarasi dan Pengukuhan Forum Komunikasi Guru Ngaji (FKGN) Kota Cirebon di Islamic Center Cirebon, Minggu (27/2/2022).

Eti menggatakan, Pemerintah Kota Cirebon berharap terbentuknya Forum Komunikasi Guru Ngaji (FKGN) Kota Cirebon dapat mengubah persepsi terhadap guru ngaji.

BACA JUGA: Walikota Cirebon Akui Status PPKM Level 4 Memprihatinkan

“Eksistensi guru ngaji sudah ada sejak lama, bahkan keberadaannya sejalan dengan saat penyebaran dan berkembangnya agama Islam di Indonesia,” kata Eti.

Dengan terbentuknya FKGN Kota Cirebon, lanjut Eti, akan menjadi wadah bagi para guru ngaji. Sehingga dapat meningkatkan motivasi untuk senantiasa menuntun generasi muda sebagai penerus bangsa yang berakhlak.

“Guru ngaji sangat dibutuhkan guna mendidik generasi muda ke arah positif bukan negatif. Memiliki wawasan keagamaan yang baik,”  katanya.

BACA JUGA: PTM di Kota Cirebon Terancam Kembali PJJ

Dikatakan Eti, peran guru ngaji dalam mengembangkan ilmu pengetahuan agama sangat besar. Guru ngaji bukan hanya mengajarkan baca tulis Alquran, melainkan juga pendidikan mental spiritual secara luas.

“Keberadaan para guru ngaji dapat membantu dan memberikan sumbangsih melalui kiprah nyata di tengah-tengah masyarakat,” tuturnya.

Di tempat yang sama, Ketua FKGN Kota Cirebon, Mohammad Said Al Khudri, S.Pd.I., mengatakan, FKGN merupakan wadah para guru ngaji dalam mengembangkan potensi dengan tujuan menciptakan generasi muda yang berakhlak.

BACA JUGA: Dinas Pemadam Kebakaran Kota Cirebon Beri Edukasi Siswa Proteksi Kebakaran

“Generasi muda bukan hanya bisa mengaji. Namun yang terpenting memiliki akhlakul karimah,” katanya.

Oleh sebab itu, guru ngaji akan dibekali pelatihan berdasarkan delapan program prioritas FKGN.

Program itu diantaranya Pelatihan Baca Kitab Kuning, Penguatan Moderasi Beragama, Pelatihan Smart Metode Bil Qolam, Pelatihan Salat Menuju Sempurna, Pelatihan dan Sosialisasi Zakat, Pelatihan Advokasi dan HAM, Kesejahteraan Guru Ngaji dan Pengajian Hikmah.

BACA JUGA: Pejabat di Majalengka Hajatan, Sekolah Diliburkan 2 Hari

“Kami akan bersinergi dengan Pemda Kota Cirebon untuk mewujudkan delapan program tersebut,” katanya. (SC/rilis)

Comment