by

Saluran Irigasi Kalimukti Dipenuhi Sampah

CIREBON, SC- Saluran tersier yang berada di Dusun 01, Desa Kalimukti, Kecamatan Pabedilan, Kabupaten Cirebon, dipenuhi sampah. Tumpukan sampah tersebut, menyumbat aliran irigasi dan mengeluarkan aroma tak sedap. Kondisi tersebut sangat menganggu masyarakat sekitar.

Warga setempat, Mustopa mengungkapkan, sampah di saluran irigasi terseir tersebut, berjumlah hingga ratusan kubik. Akibatnya, selain membuat aliran irigasi tersendat, juga mengeluarkan bau tak sedap yang menyebar ke permukiman masyarakat.

Menurutnya, sampah-sampah itu bukan buangan masyarakat Desa Kalimukti, namun diduga  sampah kiriman dari hulu irigasi yang berada di wilayah Ciledug dan Pabuaran.

“Biasanya  sampah tersebut terbawa arus dari hulu menuju ke hilir irigasi yang berada di wilayah Kecamatan Losari, namun karena tersumbat membuat sampah tersebut menumpuk di Desa Kalimukti,” ungkapnya kepada Suara Cirebon, Senin (20/9/2021).

Padahal, lanjut Mustopa, air irigasi sangat dibutuhkan para petani di Kecamatan Pabedilan dan Kecamatan Losari. Menurutnya, warga sangat berharap agar keberadaan sampah tersebut segera ditangani oleh pihak terkait.

“Selain menimbulkan bau tak sedap, saat ini kan menjelang musim penghujan. Jika tidak segera ditangani dikawatirkan saluran tidak bisa menampung debit air karena tersumbat ratusan kubik sampah dan imbasnya air akan meluap ke permukiman warga,” ujarnya.

Meski masyarakat Desa Kalimukti tak membuang sampah di saluran irigasi, namun lanjut dia, yang sangat merasakan dampak dan resikonya warga sekitar irigasi.

“Kami sebagai warga tentunya berharap agar kondisi sampah tersebut segera diatasi untuk segera diangkut dan dilakukan pengerukan, agar saat musim hujan nanti air mengalir dengan lancar,” harapnya.

Sementara itu terpisah, Kuwu Desa Kalimukti, Masduki, melalui perangkat desanya di lokasi tumpukan sampah tersebut menyampaikan, penyebab keberadaan tumpukan sampah di saluran irigasi tersebut terjadi karena beberapa hal, di antaranya karena sendimentasi irigasi yang sangat dangkal.

“Kedua karena adanya jembatan jalan desa yang kondisinya sangat rendah sehingga menghalangi sampah-sampah yang mengalir di atas saluran irigasi yang merupakan sampah kiriman dari hulu sungai yang berada di sekitar Ciledug dan Pabuaran,” katanya.

Pihaknya telah menganggarkan di tahun ini untuk merehab jembatan untuk ditinggikan agar sampah tidak menyangkut lagi di jembatan tersebut.

Selain itu menurutnya, untuk persoalan sendimentasi yang terjadi di saluran irigasi tersebut Pemdes Kalimukti telah berkali-kali mengajukan permohonan kepada Dinas PSDA Kabupaten Cirebon agar segera melakukan normalisasi. Pihaknya juga telah melakukan koordinasi dengan Balai Besar Wilayah Sungai Cimanuk-Cisanggarung (BBWSCC), namun upaya tersebut hingga saat ini belum juga ada realisasinya.

“Padahal biasanya saluran irigasi yang berada di Desa Kalimukti hanya menjadi lintasan ratusan kubik sampah tersebut, namun kini menumpuk. Kami berharap agar instansi terkait bisa segera melakukan normalisasi,” tandasnya. (Baim)

Comment

News Feed