by

Pemdes Karang Tengah Perbaiki SPAL

CIREBON, SC- Menjelang musim penghujan Pemerintah Desa (Pemdes) Karang Tengah, Kecamatan Karangsembung, Kabupaten Cirebon, memperbaiki Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) yang berada di permukiman warga di Dusun Wage RT.05 RW.01, pasalnya di tempat tersebut  kerap digenangi air ketika hujan turun, dikarenakan kondisi tanah yang rendah serta saluran pembuangan yang mampet, dengan demikian tidak terjadi lagi genangan air saat hujan turun.

Hal tersebut diutarakan Kuwu Karang Tengah, Juli Suhaedi, perbaikan SPAL di jalan lingkungan warga sangat penting keberadaannya baik untuk penyediaan saluran pembuangan air limbah rumah tangga, maupun dalam mengantisipasi genangan air di jalan maupun dihalaman rumah warga disaat musim hujan.

Menurutnya manakala SPAL mampet, tentunya akan  berdampak kepada masyarakat saat  musim hujan, dengan demikian akan terjadi genangan air di lingkungan sekitarnya, terlebih di Dusun Wage yang kondisi tanahnya rendah.

“Awalnya sudah ada SPAL bentuknya pipa plastik diameter 4 inch, namun karena sudah lama sehingga saluran tersebut  mampet, akibatnya air tidak bisa mengalir,” katanya kepada Suara Cirebon, Selasa (05/10).

Dijelaskan Juli, kondisi tersebut membuat warga sekitar  Blok Wage mengusulkan dalam musrenbangdes, agar dilakukan perbaikan SPAL, dan ditahun anggaran 2021 ini pihaknya merealisasikan permohonan warga tersebut dengan mengganti pipa paralon dari lebar 4 inchi diganti lebih lebar menggunakan pipa paralon 8 inch dengan model ditanam, untuk mengantisipasi adanya kemampetan tersebut pihaknya membuat bak kontrol setiap 10 meter, diharapkan dengan dipasangnya bak kontrol tersebut bisa membuat SPAL tanam tersebut menjadi awet sehingga air pembuangan selalu lancar.

“Setelah SPAL tanam ini diperbaiki, mudah-mudahan saat  musim hujan tiba, tidak akan ada lagi banjir maupun genangan air di Blok Wage ini,” harapnya.

BACA JUGA: Warga di 135 Desa Jadi Prioritas Vaksinasi

Lebih labjut Juli menjelaskan, alasan kenapa SPAL dilokasi tersebut menggunakan di tanam, hal itu dilakukan agar keberadaannya  tidak mengganggu jalan gang yang lebarnya sekitar 120 cm tersebut, dengan demikian, akan terlihat rapih serta jalan gang juga tampak lebar serta tidak mengganggu warga yang melintas di jalan gang tersebut.

Menurutnya pola SPAL tanam juga dilakukan pada perbaikan SPAL di lokasi lain yang digarap anggaran tahun ini serta beberapa program  pembangunan SPAL ditahun-tahun sebelumnya.

“Untuk di Blok Wage ini, ditahun anggaran mendatang akan dilakukan peninggian jalan, mengingat kondisi jalan yang cekung ditengah, ini yang kerap  adanya genangan air, makanya ke depan akan kita ratakan,”ungkapnya.(Baim)

Comment